Review Televisi LG OLED77Z2, Simak Selengkapnya!

Review Televisi LG OLED77Z2, Simak Selengkapnya!
Review Televisi LG OLED77Z2, Simak Selengkapnya!

Review Televisi LG OLED77Z2, Simak Selengkapnya!

Tokoria.id – Review Televisi LG OLED77Z2 – Apakah masa depan 8K yang dijanjikan oleh produsen TV menunjukkan tanda-tanda tergelincir? LG, salah satu pendorong di balik adopsinya, akan mengacungkan jari ke arah Anda dan mengatakan tidak.

Tetapi tidak ada keraguan bahwa dari TV 8K di pasar, 8K OLED memiliki rintangan yang lebih besar daripada kebanyakan untuk dilompati karena mereka relatif lebih kompleks dan mahal untuk diproduksi daripada rekan-rekan LCD mereka.

Tetapi untuk saat ini, yang perlu dilakukan LG hanyalah menawarkan proposisi yang cukup meyakinkan bagi pemirsa untuk melompat ke kereta 8K yang sedikit berhenti. Apakah OLED77Z2 menawarkan cukup alasan untuk mengajukan banding? Mari kita cari tahu.

Review Televisi LG OLED77Z2

Berikut merupakan ulasan tentang review televisi dari LG OLED77Z2 yang bisa anda ketahui.

Desain

LG OLED77Z2 memiliki estetika yang sama dengan OLED G2 dengan panel belakang datar (kebanyakan) seragam (kedalaman 32,2mm) yang seharusnya membuat pemasangan lebih rapi di dinding.

Ada penutup di panel belakang untuk menutupi sambungan dan braket dinding, dengan area untuk merutekan kabel agar semuanya tetap rapi. Sambungan ditempatkan pada posisi menghadap ke samping dan ke bawah.

Perbedaan dengan G2 adalah LG Z2 hadir dengan kaki, dengan opsi untuk menempatkannya di dudukan TV. Itu harus besar mengingat ukuran 77 inci, terutama karena kaki ditempatkan di kedua ujung TV (saya harus menggunakan dua dudukan).

Merakit TV adalah kasus memasang kaki – prosesnya sendiri sederhana dan cepat – tetapi beratnya (43,4kg) memastikan banyak orang diperlukan untuk mengangkutnya ke tempatnya.

Kakinya cukup kokoh untuk menopang berat tetapi dapat ditekuk saat memindahkan TV (sebuah dorongan akan mengembalikannya ke tempatnya). Seperti OLED LG lainnya, yang Anda lihat sebenarnya adalah semua layar, dengan tepi bezel dijaga agar tetap minimum. Ini sesuai dengan getaran minimalis dari 4K OLED, kecuali pada ukuran ini, ini adalah pengalaman menonton yang epik.

Antarmuka

Setelah kejutan air dingin LG pindah dari bilah aplikasinya ke antarmuka layar penuh, saya secara bertahap melakukan pemanasan ke webOS dengan tampilan baru. Beberapa perubahan telah dibuat sejak saya meninjau OLED65G2, karena LG menawarkan platform webOS sebagai pengalaman cerdas yang terus berkembang.

Perubahan tersebut berkaitan dengan susunan ikon dan baris di area hub. Kotak untuk pendaftaran akun LG sekarang menjadi ikon di bagian atas layar, dan kotak pembaruan cuaca (tidak ada gunanya) hilang.

Mereka telah digantikan oleh iklan yang lebih besar yang menampilkan konten yang dikurasi, dan di bawahnya ada bilah ‘Tren Sekarang’ diikuti oleh baris aplikasi yang lebih tradisional, masukan, dan lebih banyak baris konten yang dikurasi di rak game baru (untuk game cloud) dan aplikasi video streaming yang dipilih. Ini bukan perubahan besar, tetapi menambahkan hingga antarmuka yang kurang berantakan.

Aplikasi disediakan dengan senjata besar yang biasa untuk yang kurang dikenal seperti PBS America, tetapi dalam langkah yang aneh, aplikasi seperti YouTube, Britbox, Twitch, DAZN, dan lainnya terkunci di belakang pendaftaran untuk akun LG.

Aplikasi Freeview Play tidak dibatasi, begitu pula aplikasi SVOD utama seperti Netflix, Prime Video, dan Apple TV, tetapi tetap saja menyakitkan karena YouTube menghosting konten 8K di platformnya, yang sekarang tidak dapat Anda akses tanpa akun LG.

✔️ READ  Spesifikasi Laptop Lenovo Legion 7, Simak Selengkapnya!

Sebagai bagian dari rangkaian Signature kelas atas LG, remote adalah peningkatan dalam pembuatan dan nuansa; lebih berat dengan lapisan logam yang lebih premium.

Itu masih mendukung penunjuk sebagai alat navigasi, dan saya suka nuansa nyaman dari penekanan tombol. Namun, saya bukan penggemar kompartemen baterai yang membutuhkan alat ejektor yang sama dengan yang dibutuhkan untuk baki sim smartphone. Satu tidak disediakan sejauh yang saya tahu.

Fitur

Variable Refresh Rate (VRR) dan Auto Low Latency Mode (ALLM) tercakup di semua input HDMI, seperti juga kecepatan refresh 8K/60Hz. Dengan Nvidia G-Sync dan AMD FreeSync Premium VRR onboard bersama dengan HDMI VRR, LG Z2 OLED dilindungi untuk kinerja optimal dengan PC dan konsol game.

Itu masih mendukung penunjuk sebagai alat navigasi, dan saya suka nuansa nyaman dari penekanan tombol. Namun, saya bukan penggemar kompartemen baterai yang membutuhkan alat ejektor yang sama dengan yang dibutuhkan untuk baki sim smartphone. Satu tidak disediakan sejauh yang saya tahu.

Di cloud ada Nvidia GeForce NOW, Google Stadia, Blacknut, dan Utomik Cloud (tiba pada November 2022). Google Stadia akan bergabung dengan pemakaman Google pada Januari 2023 dan, sejauh yang saya duga, tidak ada aplikasi asli untuk Xbox Game Pass (yang tersedia di Samsung Tizen TV).

Z2 OLED mencakup standar HGiG untuk metode praktik terbaik dengan pemetaan nada HDR untuk game, dan ada mode Dolby Vision Game untuk meningkatkan kinerja gambar dan keterampilan VRR dengan game yang kompatibel. Saya mengukur latensi pada 13,5 ms, yang merupakan rata-rata yang sama dengan G2 dan C2.

Ada empat input HDMI 2.1, headphone out, digital optical out, soket Ethernet, input satelit dan udara, tiga USB 2.0, dan slot CI+ 1.4 (Common Interface). Koneksi nirkabel dilindungi oleh Wi-Fi, Bluetooth 5.0, AirPlay 2, Chromecast, WiSA (Speaker & Audio Nirkabel), dan Bluetooth Surround Ready.

Untuk kecerdasan, LG webOS dipenuhi dengan Amazon Alexa, Google Assistant, dan layanan ThinQ milik LG sendiri (terutama digunakan untuk pencarian). Dalam hal retensi gambar dan burn-in yang bersangkutan, OLED77Z2 dapat menangani dalam bentuk Pembersihan Piksel (yang memeriksa dan menyesuaikan setiap piksel), Gerakan Layar (yang sedikit menggeser seluruh gambar), dan Kecerahan Logo (secara otomatis mengurangi kecerahan gambar). logo dan sub judul).

Kualitas gambar

8K bekerja paling baik di layar besar; resolusi yang lebih tinggi dan peningkatan kerapatan piksel menghasilkan lebih banyak detail daripada layar 4K berukuran setara. Pada ukuran ini, pengalaman menontonnya luar biasa, dan staf Ulasan Tepercaya yang masuk dan melihat LG Z2 beraksi mengagumi cakupan gambarnya.

Dalam gerakan penuh, OLED77Z2 mampu menghasilkan gambar sinematik yang subur. Thor: Love & Thunder memang terlihat perkasa, gemerlap dalam kedok Dolby Vision Disney+. Warna ditangani dengan semarak, merah jubah Thor dan Lady Thor tersampaikan dengan kaya, dan tingkat detail mengesankan dalam urutan berbingkai IMAX.

Ada beberapa kontras yang indah dalam adegan kamar yang remang-remang di The Last Duel (4K Blu-ray). Pengambilan detail sekali lagi tinggi, Z2 OLED dengan mudah mengungkap noda wajah pada aktor dari bekas luka jelek hingga titik kecantikan; dari goresan di baju zirah perang hingga celah dan celah parit dan kastil hingga dedaunan hutan lebat di Skotlandia – ini adalah gambar yang tampak indah yang diekspresikan di atas kanvas besar.

✔️ READ  5 HP Terbaik 2022 Harga 2 Jutaan Rekomendasi Buat yang Budgetnya Mepet

Hal yang sama berlaku untuk Avengers: Infinity War, semua retakan armor Thanos yang diperkeras pertempuran di adegan pembuka menyaring, serta keringat dan kotoran di wajah Thor dan Heimdall yang memperkuat rasa realisme dan realisme yang jelas dari adegan itu. kesetiaan. Kawinkan set ini dengan konten Dolby Vision dan OLED77Z2 sering membuat stun.

Dan sementara skala acara TV dan film di layar ini tidak diragukan lagi mengesankan, ada juga sesuatu yang salah. Ya, film terlihat bagus, tetapi mereka tidak merasa seperti sedang memanfaatkan resolusi 8K. Dua faktor yang menurut saya berperan dalam hal ini adalah kecerahan dan peningkatan set.

LG OLED77Z2 tidak menampilkan teknologi OLED Evo Booster Brightness yang terlihat pada C2 dan G2. Saya mengukur kecerahan pada 859 nits dalam mode Standar (959 nits pada jendela 5% dalam mode Vivid), yang berada di antara C2 dan G2 dalam hal kecerahan HDR puncak.

Sorotan terlihat sedikit lebih redup daripada G2, dan LG Z2 OLED tidak memancarkan intensitas yang sama seperti yang ditemukan pada perangkat LCD 8K Samsung yang lebih terang. G2 OLED terlihat lebih berdampak jika dibandingkan, meskipun itu mungkin karena layarnya yang relatif lebih kecil.

Dengan sedikit konten 8K asli yang tersedia, set 8K telah memposisikan diri sebagai membuat konten kurang dari 8K terlihat lebih baik. Dengan prosesor 9 Gen5 AI 8K dari Z2 dengan peningkatan AI 8K yang sedang beraksi, ada banyak sekali detail yang harus dimunculkan dalam film seperti Midsommar, tetapi saya juga merasa bahwa itu tidak memiliki tingkat ketajaman.

Ini sama sekali bukan gambar yang tampak lembut – Midsommar ditampilkan dalam mode sinematik, tetapi Z2 tidak merasakan lompatan dramatis dari 4K OLED LG.

Melangkah ke Blu-ray HD Ant-Man dan itu adalah kinerja yang memuaskan saat TV menggali berbagai tekstur dan detail dari kostum superhero yang dibuat dengan rumit, menggambarkan permukaan metalik helm Ant-Man dengan cara yang meyakinkan.

Saat Ant-Man menyusut, Z2 menggali detail rumit fotografi makro. Jika ada, skala ukuran layar ini adalah aspek yang paling menyenangkan.

Dan sementara Ant-Man bukanlah film yang paling berwarna dengan penampilannya yang sedikit desaturasi yang menekankan rona biru baja, coklat tua, oranye, merah dan hijau; ada rentang warna yang bagus (oranye berdenyut dari setelan Yellowjacket ditangani dengan baik) dilapisi dengan ketegasan yang memastikan gambar bertahan dengan baik pada ukuran ini.

Turun ke resolusi yang lebih rendah dan episode Game of Thrones musim 3 di DVD (Dan Sekarang Jam Tangannya Berakhir), dan ada detail dan ketajaman yang tidak terduga dengan tepi lembut pada karakter dan wajah, definisi tepi pada perisai tentara Unsullied terasa bergerigi.

Warna didekati dengan cara yang seimbang secara meyakinkan, dan gambar tidak berisik atau kotor; tetapi peningkatannya tidak terasa seperti meningkatkan pada sumbernya, lebih dari itu sehingga menyatukan gambar pada resolusi ini.

Seperti yang Anda harapkan dari OLED, tingkat hitam sangat baik – satu-satunya masalah adalah sampel mengalami piksel mati. Warna mempertahankan kecerahannya pada sudut pandang yang lebih lebar, meskipun Anda mungkin menemukan beberapa kehilangan kilau lebih cepat daripada yang lain (seperti kuning). Namun demikian, orang dapat duduk di luar sumbu tanpa harus terlalu khawatir tentang kualitas gambar yang berkurang.

✔️ READ  10 Rekomendasi Merek Charger HP Terbaik 2023

Pemrosesan TruMotion LG melanjutkan peningkatannya dengan mode Gerakan Sinematik. Menonton adegan di Bad Boys II di mana Mike dan Marcus terlibat baku tembak dengan warga Haiti dan pengolahannya diterapkan secara ringan namun efektif untuk mempertahankan tampilan sinematik film tersebut.

Mode Gerakan Alami dan Halus menerapkan diri mereka dengan lebih banyak kekuatan, dan meskipun mereka tidak menyebabkan artefak sebanyak yang saya harapkan, ada beberapa contoh di mana peluru mulai terbang dan debu dan puing-puing bergerak dengan kecepatan berbeda ke elemen lain dalam bingkai. .

Poros cahaya mengambil semburat yang lebih artifisial dan pemandangan menjadi lebih nyata saat tepi objek kabur, dan guncangan menjadi terlihat. Jika Anda lebih suka gerakan yang diterapkan maka Gerakan Sinematik menyelesaikan gerakan yang terbaik – untuk olahraga, mungkin coba salah satu opsi yang lebih kuat.

Kualitas suara

Dengan pengaturan saluran 60W, 4.2 yang mendukung Dolby Atmos, kinerja keseluruhan mirip dengan C2 dan G2 tetapi dengan pencitraan stereo yang lebih baik dan panggung suara yang lebih besar.

TV mengklaim untuk menghasilkan panggung suara virtual 7.1.2 dengan konten Atmos, tetapi tidak terasa luas – aksi di layar tidak lebih tinggi atau lebih lebar, juga tidak menembakkan suara ke arah pemirsa. Dengan Infinity War, ini adalah presentasi yang besar dan berdampak baik. Bass tidak benar-benar menggelegar, tetapi ada lebih banyak pukulan dari yang diharapkan saat Thanos memukul Hulk dengan tembakan tubuh. Vokal diprioritaskan dalam panggung suara untuk tingkat ketajaman dan detail yang baik.

AI Sound Pro bekerja paling baik dengan Atmos – dengan jenis pemrograman lain, ini menunjukkan jejak mendesis – mode mendengarkan pilihan saya adalah Cinema, yang menawarkan energi, dinamisme, dan pemahaman vokal yang lebih baik dalam adegan aksi seperti yang sering dilakukan The Grey Man.

Di The Last Duel ada kesan suasana yang bagus di saat-saat yang lebih tenang. Soundstage digambarkan dengan lebar dan detail halus yang diambil seperti jilatan api pada cahaya lilin dalam adegan kamar. Setelah mengubah volume hingga 100, saya tidak merasakan distorsi bass apa pun, tetapi sekali lagi, bass tidak terlalu besar untuk memulai.

Mode Game Optimiser memiliki ciri yang mirip dengan AI Sound Pro saat memainkan Gran Turismo 7. Pada tingkat volume sekitar 50, presentasi yang tajam dapat terdengar tipis dan kasar, yang akhirnya menjadi kisi-kisi dalam waktu lama karena meningkatkan suara mesin dan musik. Turunkan volume dan itu lebih dapat ditoleransi, tetapi kelancaran mode Standar adalah solusi yang lebih baik.

Saya menikmati gambar stereo yang dapat diberikan oleh TV – menyalip mobil dan Anda dapat mendengarnya menjadi lebih besar ukurannya dan melesat melewati saat Anda berkendara. Ini sedikit lebih melibatkan dalam hal menciptakan kedalaman di panggung suara.

Saya masih merekomendasikan sistem soundbar atau paket suara surround, terutama untuk layar sebesar ini. Dengan sendirinya, ini adalah sistem suara yang layak dan tentu saja lebih baik daripada kinerja OLED C2 dan G2 65-inci.

Akhir Kata

Nah, demikian merupakan Review Televisi LG OLED77Z2 yang bisa anda ketahui. Semoga memberikan kepada anda informasi yang memuaskan yah!

Tags:
,

Leave a Reply

Your email address will not be published.